BERBAGI
Tim P3JH sedang layani Jamaah Haji/Arsip

MEKKAH, Warta Nasional – Direktur Bina Haji, Khoirizi H Dasir mengungkapkan Kementerian Agama akan mempertahankan keberadaan Tim Pertolongan Pertama pada Jamaah Haji (P3JH) untuk tahun depan. Pasalnya unit paramedis itu memiliki sumbangsih yang baik dalam membantu jamaah terutama di fase krusial Arafah, Muzdalifah dan Mina (Armuzna).

“Tim P3JH dipertahankan pada penyelenggaraan haji tahun depan,” katanya di Mekkah, Senin (27/08/2018).

Khorizi menilai P3JH tergolong efektif dalam mengevakuasi, mengobati dan melayani kebutuhan jamaah terutama terkait medis.

“tim P3JH sangat efektif dalam membantu jamaah di sana,” ujarnya.

Tim yang dibentuk Kemenag pada tahun 2018 tersebut berbagi kerja dengan Tim Gerak Cepat (TGC) dari Kementerian Kesehatan sehingga keduanya saling melengkapi.

“Sinergi keduanya nampak saat membantu jamaah haji Indonesa dalam bidang pelayanan kesehatan terutama di rute Jamarat-tenda Mina pulang pergi yang relatif jaraknya mencapai lima kilometer,” paparnya

Jamarat merupakan tempat jamaah haji untuk melempar jumrah sementara tenda Mina menjadi lokasi berkemah mereka selama mabit (menginap) di Mina.

Adapun jamaah haji Indonesia saat menempuh Jamarat-tenda Mina pulang pergi dilakukan dengan berjalan kaki sehingga menjadi persoalan tersendiri bagi mereka yang sudah uzur atau lanjut usia. Area tersebut sangat krusial sehingga harus dikawal oleh tim paramedis di titik strategis.

“Kita melihat sendiri P3JH, TGC dan petugas perlindungan jamaah serta dibantu unsur lain pontang-panting membopong dan menggendong jamaah kelelahan. Ke depan kalau memungkinkan dan ada alokasi anggaran akan kita tambah personil P3JH,” terangnya.

Dia mengingatkan P3JH dan TGC untuk selalu bersinergi karena keberadaannya saling mengisi satu sama lain.

“P3JH dibentuk untuk melengkapi petugas kesehatan, karena kita menyadari bahwa hari pertama lontar jumrah dan jalur Jamarat-Mina adalah waktu dan tempat yang krusial,” katanya

Ia Melanjutkan, P3JH merupakan petugas pelayanan umum yang memiliki kemampuan medis.

“Tahun ini tim terdiri dari 22 orang yang merupakan perpaduan dari berbagai unsur seperti Rumah Sakit Haji, Universitas Islam Negeri yang memiliki prodi kedokteran serta rumah sakit TNI/Polri,” pungkasnya. (WN-027)

Editor : Nikmah