BERBAGI
Kota Lama Semarang/Istimewa

SEMARANG, Warta Nasional – Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang menyebutkan kawasan Kota Lama Semarang merupakan potensi andalan sektor pariwisata di wilayah tersebut.

“Tidak banyak daerah lain yang mempunyai kawasan yang seperti ini. Potensi sekali untuk pengembangan pariwisata,” kata Kepala Disbudpar Kota Semarang Indriyasari di Semarang, Jumat (11/1).

Iin, sapaan akrab Indriyasari mengharapkan semua stakeholder terkait mendukung upaya pengembangan pariwisata yang dilakukan, terutama di kawasan Kota Lama Semarang.

Kawasan Kota Lama Semarang saat ini tengah direvitalisasi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) yang ditargetkan rampung akhir Maret 2019.

Menurut dia, potensi kawasan Kota Lama Semarang terlihat dari antusiasme wisatawan untuk berkunjung ke kawasan yang padat dengan bangunan cagar budaya tersebut.

“(Revitalisasi Kota Lama, red.) belum jadi saja sudah ramai, apalagi nanti kalau sudah jadi. Sudah ditunggu masyarakat. Nanti akan kami integrasikan semuanya,” katanya.

Diakui Iin yang belum lama dilantik, pembangunan infrastruktur sangat mendukung pengembangan pariwisata di Kota Semarang, termasuk di kawasan Kota Lama melalui proyek revitalisasi.

Sementara itu, Ketua Badan Pengelola Kawasan Kota Lama (BPK2L) Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu menyebutkan proses revitalisasi tidak lama lagi masuk tahap finishing.

Dari Kementerian PUPR, kata Ita, sapaan akrab Hevearita yang juga Wakil Wali Kota Semarang itu, menargetkan revitalisasi kawasan Kota Lama Semarang rampung pada Maret 2019.

Ia mengakui proses revitalisasi kawasan Kota Lama Semarang sempat molor karena beberapa persoalan teknis, seperti perubahan desain dan penggantian material.

Dicontohkannya, penggantian paving yang sudah dipasang sebelumnya dengan batuan andesit atas saran dari Menteri PUPR untuk lebih menonjolkan estetika Kota Lama.

Sebenarnya, kata dia, pengerjaan yang paling berat adalah pembuatan ducting, yakni saluran untuk jaringan kabel-kabel di bawah tanah sehingga lebih rapi dan indah.

“Pengerjaan Kota Lama tinggal ini. Disampaikan kontraktor untuk ducting, drainase, sudah selesai. Paling berat, ya, itu. Nanti, kalau masang batu andesit, paving, sudah bisa cepat,” katanya.(Ant)