BERBAGI
Logo Pertamina, Foto: Ilustrasi

AMBON, Warta Nasional – PT Pertamina (persero) memulai proses pembangunan terminal elpiji di wilayah timur yakni di Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Wayame Ambon, Maluku.

Terminal Elpiji Ambon dibangun dengan kapasitas 2×1000 MT, sebagai upaya meningkatkan ketahanan energi nasional, sekaligus mendukung program konversi BBM ke elpiji, kata General Manager PT Pertamina MOR VIII Maluku Papua, Gema Iriandus Pahalawan di Ambon, Kamis.

“Pada 2021 ditargetkan sudah ada dua tangki elpiji kapasitas 2.000 metrik ton, yang akan digunakan untuk pelayanan elpiji di Maluku dan Malut,” katanya

Ia mengatakan, infrastruktur tersebut akan memperkuat distribusi elpiji di wilayah timur Indonesia, sekaligus mendukung program pemerintah, agar masyarakat mulai beralih dari minyak tanah ke elpiji.

“Termasuk elpiji subsidi 3 kg, untuk mendukung program pemerintah, masyarakat tidak menggunakan minyak tanah bersubsidi tetapi akan dialihkan ke elpiji 3 kg,” katanya.

Gema menjelaskan, langkah awal dilakukan pihaknya dengan menambah jumlah agen elpiji di Maluku.

“Di akhir 2019 ini kami sudah menambah dua agen elpiji lagi, tentu dari agen itu akan ada ada sub agen yang akan tersebar ke pulau atau daerah terpencil di Maluku,” ujarnya.

Ditambahkannya, setelah terminal elpiji rampung maka minyak tanah bersubsidi akan dikurangi bahkan dihilangkan dari pasaran.

Selanjutnya akan dilakukan peralihan ke elpiji bersubsidi 3 kg. “Kami akan mulai dengan sosialisasi peralihan minyak tanah ke elpiji, selanjutnya pembagian kompor dan tabung oleh pemerintah melalui Pertamina secara cuma-cuma,” pungkasnya. (Ant/WN)