BERBAGI
Podcast “Curhat Wihaji, Lebih Dekat dengan Rakyat” dengan mantan anak punk, Jumat (12/3/2021)/Dok/Humas Pemkab Batang

BATANG, Warta Nasional – Episode perdana Podcast “Curhat Wihaji, Lebih Dekat dengan Rakyat” akhirnya tayang dengan mengundang dua mantan anak punk.

Kedua anak punk tersebut sekarang telah telah mempunyai profesi baru, yakni pelaku UMKM di bidang kuliner dan pekerja di bidang bangunan.

Program yang dibawakan langsung oleh Bupati Batang Wihaji itu, memberikan kesempatan bagi narasumber untuk menyampaikan segala keluhan maupun aspirasi kepadanya. Podcast tersebut akan tayang tiap hari Jumat pukul 16.30 WIB di Youtube Pemkab Batang dan Batang Channel, dengan mengundang narasumber dari berbagai profesi, kalangan, pemikiran dan pemahaman serta tema yang menarik.

Program Curhat Wihaji ini upaya untuk mengungkapkan harapan mereka, sekaligus ingin menggali seluk beluk perkawanan di antara mereka, untuk diambil sisi positifnya. Namun persepsi bagi kebanyakan orang, cenderung mengganggu ketenteraman.

“Alhamdulillah dua remaja ini contoh yang jera untuk kembali menjadi anak punk. Mereka sudah berhenti, tidak jadi anak punk, seperti Didik yang berkarya sebagai penjual kopi di samping alun-alun dan Rifky yang bekerja di bidang bangunan,” kata Wihaji usai membawakan program podcast “Curhat Wihaji, Lebih Dekat dengan Rakyat”, di Kantor Diskominfo Kabupaten Batang, Jumat 12 Maret 2021.

Menurut Bupati Batang, mereka adalah contoh yang baik, apabila berkemauan keras, pasti bisa berhenti dan hidup layaknya manusia sebagai makhluk sosial pada umumnya.

“Kalau berhenti jadi anak punk manfaatnya lebih banyak, tapi kalau jadi anak punk terus tentu mudharat (kerugiannya) lebih besar,” jelas Wihaji.

Setelah berbincang-bincang, Lanjut Wihaji, selama mereka menjadi anak punk, kebebasannya berlebihan. Rata-rata tidak beribadah dan tidur pun di sembarang tempat. Maka diharapkan kawan-kawan mereka yang masih menjadi anak punk, segera berhenti dan berkehidupanlah secara normal.

“Misalnya ada komunitas anak punk, yang memang mau berekspresi di bidang seni, asalkan positif, ayo ngobrol dengan saya untuk diberikan ruang berkreasi,” terang Wihaji.

Bentuk perhatian Pemkab Batang terhadap mantan anak punk, yang berkeinginan kuat untuk berubah menjadi insan yang bermanfaat, adalah dengan memberikan bantuan tambahan modal usaha masing-masing sebesar Rp1 juta.

“Masa depan mereka tidak ada yang tahu, tapi kalau melakukan hal yang baik, InsyaAllah anak-anak ini masih punya harapan,” ungkap Wihaji.

Melalui media podcast ini, bisa menjadi jalan yang lebih baik, untuk memberikan pemahaman yang sama.

“Silahkan kebebasan kalian diekspresikan ke dalam hal-hal positif,” tegas Bupati Batang.

Salah satu mantan anak punk, Didik Hasanudin mengutarakan, alasan terbesar berhenti menjadi anak punk, karena ingin memperoleh kehidupan yang lebih baik.

“Saya kaget banget bisa berbincang lansung dengan Pak Bupati, apalagi tayang di youtube,”tutur Didik.

Saat ini untuk memenuhi kehidupan sehari-hari, ia berjualan minuman kopi di depan Alun-alun Kota Batang.

“Saya baru dua minggu jualan kopi, modal pertamanya dikumpulkan dari hasil ngamen waktu dulu. Sekarang sudah dikasih modal dari Pak Bupati buat tambahan jualan. Buat kawan-kawan yang saat ini masih menjadi anak punk, carilah pekerjaan yang halal,” tandas Didik.

Ia mendukung rencana Bupati yang akan memberikan ruang berekspresi bagi komunitas punk, sehingga hasrat berkesenian mereka tersalurkan.

“Senang sekali kalau teman-teman anak punk ini punya tempat buat menyalurkan hobinya di bidang seni,” ujar Mantan anak punk tersebut.