BERBAGI
Tim Nasional Indonesia U-16 menjalani internal game kedua pada pemusatan latihan (TC) Desember di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Yogyakarta. (Foto: pssi.org)

Warta Nasional – Performa Tim Nasional Indonesia U-16 semakin membaik. Hal ini terlihat saat menjalani internal game yang kedua pada pemusatan latihan (TC) Desember di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Yogyakarta.

Bima Sakti selaku pelatih Timnas U-16, membagi tim menjadi dua yaitu tim Merah dan tim Hijau. Laga pun dimenangkan oleh tim Hijau dengan skor tipis 4-3.

“Hari ini lebih baik dibandingkan minggu lalu, kalau sebelumnya hanya ada satu gol, kini jumlah golnya lebih banyak, kombinasi permainan juga lebih baik,” buka Bima usai laga, Sabtu (19/12/2020).

Menurut Bima, Pihaknya sebenarnya kita juga ingin mengadakan uji coba dengan tim lokal, tapi karena situasi pandemi Covid-19 saat ini yang masih meningkat, kemudian kita ambil aman saja, dengan mengadakan laga internal ini.

Bukan melulu tentang siapa yang mencetak gol, Bima juga mengungkapkan bahwa semua pemainnya bermain bagus hari ini, namun dimatanya ada dua nama dan itu bukan para pencetak gol.

“Syukur Alhamdulillah, semuanya bermain bagus. Kita juga ingin setiap laga seperti ini memilih man of the match. Ada dua pemain terpilih, Ferre (Ferre Murarri) dari tim Hijau yang berposisi sebagai pemain bertahan, dia menggalang lini belakang dengan baik, tak mengizinkan satu pun lawan yang masuk ke daerahnya,” ungkap Bima.

Dilanjutkan Bima, Kemudian tim Merah ada nama Sandy (Sandy Kusuma Triandy) yang berposisi sebagai gelandang. Dia mengkoordinir lini tengah, menjadi ‘jendral’ lapangan tengah yang bisa mengkoordinir kapan harus bertahan dan menyerang sehingga tim merah bisa bermain dengan baik.

Terpenting dari semuanya adalah kondisi kesehatan para pemain lebih baik dan saya berharap bisa terjaga hingga akhir TC.

Bima berharap, timnya bisa lebih baik lagi. “Rencananya kami akan mengadakan internal game penutup TC di hari Selasa (22/12/2020). Semoga permainan tim lebih baik lagi, hubungan antar pemain juga lebih terjaga. Fisik pemain juga meningkat dibandingkan dari beberapa TC sebelumnya,” tuturnya.

Usai pertandingan laga, semua pemain menjalani cryotherapy. Menurut pelatih fisik tim, Gilang Ramadhan, suhu dingin membantu para atlet mengurangi rasa sakit atau capek setelah berolahraga.

 

“Otot yang tegang akan menjadi rileks dalam suhu yang dingin, Selain itu proses ini mengurangi pembengkakan yang terjadi pada otot dan juga membantu melancarkan proses peredaran darah,” tutupnya.